Monday, 15 August 2011

Dimensi Hati (Bab 2)


Bunyi air yang mengalir lembut menyapa pendengaranku. Badanku terasa lemah sekali. Pandangan mataku kelihatan berpinar. Aku berasa terasing sekali pada tempat itu. Aku seakan terdengar suara perempuan memanggil lembut namaku. Ternampak sebentuk tubuh berada di sebelahku. Seakan-akan aku mengenalinya. Sukar bagiku menggerakkan badan.
Badanku tiada bermaya hanya panggilan lembut itu mampu membuatku sedikit bersemangat. Aku cuba bangun namun tidak berhasil, saat itu pandanganku menjadi kelam.
Kedengaran bunyi orang mengaji membuatkan akan bangkit daripada pembaringan itu. Tidak semena-mena aku terbatuk dan tanpa disedari terkeluar ketulan kahak berwarna merah kehitam-hitam dalam mulutku. Aku terasa pedih pada bahagian hati dan dada.
“ Ya ALLAH, andai ini takdir bagiku aku redha, andai ini adalah ujianmu aku  bersyukur. Berikanlah aku kekuatan iman, keteguhan naluri, kesabaran menghadapi dugaan ini, sesungguhnya aku adalah insan yang sentiasa alpa pada nikmatMu, hanya kepadaMu sahajalah tempat aku berserah,”
Mataku kian berkaca, aku menyeka lembut bibirku dengan belakang tangan kananku, kesakitan ini tidak seberapa dengan nikmat yang ALLAH berikan.
“Saudara dah terjaga” kedengaran suara lembut menegurku
Aku hanya mampu mengangguk sahaja, badanku terasa lemah sekali.
“Ya ALLAH, darah! Saudara tidak apa-apa?
“Hmm... saya tidak apa-apa. Alhamdullilah dah reda sikit sakit ini”
Tanpa disedariku jari-jemarinya pantas mengelap sisa-sisa darah yang masih melekat di bibirku dengan menggunakan sehelai kain yang ada di tempat pembaringan itu.
Aku mulai tersedar aku berada di tempat yang asing bagiku. Tikar mengkuang yang menjadi tempat pembaringanku kelihatan usang sekali. Perlahan-lahan aku memandang sekeliling.
Terlihat pada pandangan mata ini hanyalah sebuah pondok kecil menjadi teduhan. Aku mampu terdiam dan terasa kelu lidah ini untuk berbicara.
Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup,Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi.Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan)di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yangada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dia lah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar kekuasaanNya).
Terjemahan daripada ayat Kursi
Perasaan aneh membalut hati ini, siapakah gerangan yang sudi membantu aku. Wanita yang berhijab di depanku membuatkan aku keliru.
“Nur???” terlontar kata-kata itu pada hujung lidah ini.
Dia segera memalingkan mukanya ke arah lain dan bingkas bangkit berdiri. Aku terpinga-pinga melihat kelakuannya.
“Saudara tahu nama kita? Tidak pula kita ingat memberitahu saudara,”
“Entahlah, awak nama Nur kan? Tiba-tiba terpacul je nama tu dari mulut saya,”
“Ya, nama kita Nur,  nama saudara?”
“Panggil sahaja saya Hakimi.”
Pandangan mata kami bertaut. Tanpaku sedar aku terucap “Aku masih mencari Nur pada sanubari ini”
Tiba-tiba kedengaran satu bunyi aneh hinggap di atas bumbung pondok itu. Angin yang menderu membuatkan hatiku menjadi tidak keruan.
Saat itulah aku tergamam, lembaga hitam itu kembali memunculkan diri. Makhluk itu itu hanya menyeringai di hadapan kami dan memandang aku dengan bengis. Tanpa gentar, Nur segera membaca Asma ul-Husna dan pondok itu seakan-akan bergema.
Aku seakan-akan terpanggil dan aku segera berdiri daripada pembaringan itu. Alunan Asma ul-Husna seakan-akan membius bisa-bisa menjalar tubuhku ini.
“ Dimensi itu masih membelenggu diri dan aku akan mempertahankan darah itu biarpun nyawaku menjadi galang ganti”
Suasana yang cerah tiba-tiba menjadi gelap, aku terasa seakan diri dirasuk oleh sesuatu. Tanpa berlenggah Nur menyerang makhluk itu yang cuba mencapai leherku dengan kuku-kukunya yang runcing. Tidak ku sangka makhluk ini memburuku walau ke mana sahaja aku berada.
Libasan kuku tajam hampir mengenai mukaku, namun aku sempat mengelak. Nur masih mempertahankan diri kelihatan keletihan kerana beradau kekuatan dengan makhluk itu. Aku memejamkan mata dan membiarkan naluriku membimbingku. Aku berjaya menghayun satu tumbukan padu pada dada makhluk itu sebelum dia berundur dan hilang di sebalik bayangan.
Perasaan ini seolah-olah pernah aku alami, tapi aku masih belum mampu mengingati siapakah diri aku yang sebenarnya. Suasana yang gelap kembali cerah, aku hanya mengukir satu kuntuman senyuman sebelum pandangan mataku menjadi berat. Akhirnya badanku menyembah ke lantai.

Dimensi Hati ( Bab 1)


BAB 1



            Aku bangkit daripada tilam empuk itu. Suara azan Subuh mematikan seleraku untuk terus tidur. Aku menggeliat kemalasan dan mengemaskan tilam itu. Aku bergegas ke bilik air dan kemudian membersihkan diri sebelum bersolat Subuh.  Usai solat aku mulai bersiap dan turun ke bawah untuk bersarapan dengan keluarga tunangku. Aku terharu kerana melalui budi baik mereka aku masih dapat melihat dunia ciptaanNYA. Subhanallah.
            “ Assalamualaikum dan selamat pagi Ilham, macam mana dengan tidur semalam? Nyenyak tak? Maafkanlah uncle sebab menyusahkan Ilham je semalam,” Dato’ Umar menyapa ku dengan lembut apabila aku tiba di ruang makan.
            “Waalaikumussalam, Alhamdulillah, nyenyak uncle, pasal yang semalam tak ada apa pun, kecil je hal tu, nanti kalau uncle perlukan apa-apa bagitahu Ilham je,”aku tersenyum sambil memerhatikan wajah tunangku yang kelihatan merah, dia sibuk membantu ibunya,  Datin Suriani menyiapkan sarapan pagi. Aku terasa bahagia dapat  melihat kemesraan keluarga ini.
Aku terdiam seketika lalu aku duduk di sebelah Dato’ Umar yang kelihatan leka membaca akhbar.
Kedengaran suara Datin Suriani menegur pembantu rumah yang agak kelam-kabut membancuh air kopi dan teh. Dato’ Umar hanya menggeleng-gelengkan kepala dan meletakkan akhbar yang selesai dibaca di atas meja. Dia hanya tersenyum kecil seakan-akan mengetahui apa yang tersirat dalam hati isterinya sibuk menyediakan sarapan pagi.
            “Hari ini Ilham jangan ke mana-mana tau, boleh tak temankan auntie dengan Nisa pergi shopping sekejap, lagi pun hari ini hari Ahad, janganlah  workaholic sangat. Lagipun tak lama lagi korang   berdua akan berkahwin, kasihan Nisa, nak bermanja pun susah,” kedengaran gelakan kecil daripada Datin Suriani.
Aku hanya mampu tersenyum kecil.
            Pandangan aku beralih kepada Nisa yang sedang menyiapkan makanan kegemaran ayahnya, nasi goreng. Aku terpukau seketika dengan keadaan di sini. Biarpun mereka berasal daripada keluarga yang berada, mereka tidak betah untuk melakukan kerja-kerja di dapur.                             
            Ketika itu aku tidak menyedari bahawa Datin Suriani membawa air kopi dan teh untuk sarapan pagi,   “ Ish, Ilham ni, auntie panggil pun tak sedar” “Melayang pergi mana tu?” kedengaran ketawa menghiasi rumah ini.
Aku hanya mampu terdiam malu sahaja. Agar sukar bagiku melayan karenah mereka anak-beranak, ada sahaja idea untuk menyakatku. Namun aku sedar, itulah kemesraan yang terdapat dalam Vila Qamarina.
Biarpun aku masih tidak mengingati sejarah hidupku seratus peratus, namun aku gembira kerana  masih dipertemukan dengan mereka yang dapat menerimaku seadanya.
Aku tak menyedari hampir tiga bulan aku mengenali mereka. Alangkah cepatnya masa berlalu, perhubungan cinta aku dengan Nisa turut berputik, InsyaALLAH, aku akan berkahwin dengannya penghujung bulan ini. Semoga kami akan berbahagia.
Perbualan kami pagi terasa begitu pantas berlalu, sebelum kami keluar untuk membeli-belah, aku meminta diri seketika untuk menyambung sedikit tugasan yang masih berbaki di ruang rehat. Aku mengenangkan nasibku  yang masih menjadi misteri.
 Perjalanan hari ini terasa berbeza sekali, aku seakan masa yang berlalu seakan bergerak lambat. Senyuman Nisa hari ini membuatkan hatiku terasa harapan, pandangan matanya seakan-akan memberi aku sedikit ruang untuk bernafas dalam dunia yang penuh dengan cabaran ini.
Aku teringat saat pertama kali aku bersua dengan Nisa, pada malam ketika rembulan purnama merah. Saat itu aku masih bingung dengan apa yang berlaku. Tragedi yang menimpaku menyebabkanku terasa kekosongan mengisi diri.
Aku yang kebingungan hanya mampu berdiri kaku memandang rembulan pada langit. Aneh sekali perasanku ketika itu. Tatkala itu, kedengaran suara jeritan meminta tolong. Aku yang terpanggil pergi ke arah suara itu dan terlihat sekumpulan lelaki mengepung seorang gadis. Gelak ketawa mereka memecah keheningan malam itu.
Pandangan rakus mereka mencerminkan segala kemungkinan.  Mereka cuba mempengapakan gadis yang kelihatan tak bermaya dan tidak mampu mempertahankan dirinya.
“Jeritlah, tiada siapa yang dengar,”
“Tolong, tolong, jangan apa-apakan saya!”
“Hahaha, kawasan ini  agak terpencil, tercabut anak tekak kau jerit pun tiada siapa yang dengar,”
Tangisannya gadis itu semakin kuat kedengaran. Aku terpaku kerana tidak tahu apa yang patut aku lakukan. Di bawah terang  cahaya rembulan, aku dapat melihat wajah redup gadis yang bertudung itu, saat itu aku merasakan tanggungjawab terpikul pada bahuku.
Kelibat aku disedari oleh salah seorang daripada mereka. Saat itu sumpah seranah dan caci maki menerpa  ke arah diriku. Mereka yang berlima mampu menewaskan aku dalam sekelip mata. Aku yang terasa ketakutan menguasai pada diri. Adakah aku masih mampu mempertahankan maruah seorang wanita? Saat itu aku terasa sangat sakit pada kepala dan dada. Pandanganku menjadi kelam.
“Abang, Umi panggil abang sekejap” suara Nisa memecahkan lamunan. Aku hanya mampu tersenyum kecil kerana melihat Nisa berdiri di hadapanku dengan membawa segelas jus oren.
“Asyik betul abang buat kerja, sampai Nisa duduk depan abang pun tak sedar,“ kedengaran nada suaranya yang kelihatan merajuk.
Aku memandang ke arahnya, mataku dan matanya bertaut, saat itulah mukanya kelihatan merah. Aku hanya tersenyum dan cuba mengatakan sesuatu dan  kedengaran jeritan menguasai dalam rumah itu. Aku tersentak dan terasa sesuatu yang aneh menguasai diriku.
Aku terbatuk seketika sebelum aku menyedari  bayangan mulai hitam menyapa pada diri, aku cuba bangkit dan bangun dari tempat aku duduk namun tiada terdaya.
Aku terjatuh dan melihat kelibat lembaga itu menyeringai di hadapanku. Genggaman eratnya pada badan Nisa membuatkan aku geram. Aku tahu bahawa Datin Suriani dan Dato’ Umar telah pengsan di ruang tamu berdasarkan lintasan hati ini. Pandangan mata hati yang tidak pernah tersilap. Aku mengerti bahawa rumah itu terasa berlainan sekali.
Aku hanya mampu melihat Nisa rebah tidak sedarkan diri dihadapanku. Ketika itu kepala dan dadaku terasa amat sakit sekali. Saat itu aku mulai mengerti bahawa perjalanan dimensi ini baru sahaja bermula. Aku tidak mampu lari daripada takdirku ini. Aku cuba bangkit daripada kejatuhan.
Kedengaran suara lembut dalam diriku berbisik;
KESAMARAN HATI TELAH MEMBUTAKAN FIKIRAN
KABUS HATI MENUTUP RAHSIA NALURI INSANIAH ITU
MUNGKINKAH ITU ADALAH SESUATU YANG TAK DIJANGKA
PADA KENANGAN YANG KIAN PUDAR…
 AKU SENDIRI TERASA TERASING TERSISIH KERANA KEKHILAFAN ITU
KERANA KU TAHU AKU BAKAL PEMUTUS SEGALA KEMUNGKINAN…
                Dan ketika itulah aku terasa letih, sangat letih dan tidak mampu menggerakkan tubuh badanku dan ketika itu sejalur cahaya menusuk ke arah pandanganku.








Sunday, 14 August 2011

Dimensi Hati ( Monolog)

"Dimensi itu masih membelenggu diri dan aku akan pertahankan darah itu biarpun nyawaku menjadi ganti"


Kelam hati tiada berjawab,
Penuh dengan persoalan,
Antara naluri yang terhijab,
wujudkah seribu harapan?
Dimensi ini terus bersatu,
Walau kembara tiada tuju,
Hanya takdir cuba aku fahami,
Bicara hati menjadi bukti
Hati yang kian kelam buat diri gelisah,
Hilang arah pedoman dan maruah diri,
Andai ku mampu ulangi kembali
kisah silam ini,
Cukup sahaja ku sendiri
sendiri hanya berada dalam dimensi hati.
            Pastikan ku kan mengerti,
Hatiku adalah milikMU,
Ku cuba pasrah segala-gala,
Kerana ku tahu diriku tercipta untukMU...


Monolog

Hening malam ini terasa damai sekali, aku memandang ke arah langit dan melihat cahaya rembulan yang terang indah. Terasa sayu mula bertandang pada hati. Batinku mulai memberontak tanpa pernahku fahami erti semuanya. 

Aku pernah tertanya pada diri sendiri siapakah  gerangan diriku. Asal-usulku mulai menjadi tanda tanya. Kehadiranku dalam dunia ini hanya mengundang sengsara pada diriku dan mereka yang bersama-sama denganku. Aku menyusur kembali arus sinar kehidupan ini tanpa ku memahami segalanya. Andai inilah takdir bagiku, ku pasrah dengan  segalanya ketentuanNYA. 

Aku melemparkan pandanganku ke arah tasik yang kelihatan tenang sekali. Terasa hatiku seakan-akan tertewas pada perasaanku. Perlahan-lahan aku mengusap mataku yang bergenang dengan air mata. Aku menangis? Tidak! Ini tidak mungkin berlaku pada diriku. Mengapa? Mengapa aku menangis??? Aku  bertanya sendiri soalan itu pada sanubariku namun aku sendiri buntu memikirkan jawapannya.

Perlahan-lahan aku melangkah ke arah tujuan yang aku sendiri tidak pasti. Tiba-tiba mataku disuluh oleh sebentuk cahaya yang aku tidak pasti. Aku kesilauan dan tiba-tiba aku terasa  kepala dihentak sesuatu. Pandangan mataku kekaburan sebelum aku terasa badanku menyebam pada tanah. 

Kedengaran gelak ketawa yang seakan ku kenali namun kebingungan menguasai diriku. Aku hanya mampu berserah kepadaNYA sebelum pandangan mataku tertutup rapat.

Lukisan Rindu

By Ahmad Hanafi Mohamad Rusok · 22hb Januari 2011
 

Hati berbisik bertambah sayu,
saat musuh diri menjadi tawanan kalbu,
hati berbisik kian keliru,
saat hati penjadi penawar rindu..

Lukisan sebuah hati tiada yg tahu,
bukti diri di kala sendu,
lukisan hati lukisan rindu,
saat kasih mengusik kalbu..

Renungan hati tiada siapa mengerti,
siapa gerangan penghasut hati,
bersambutkah sayang yang dicari,

hanya cinta terkandung dalam sanubari..

Lukisan Rindu sebagai bicara,
bukti akan keutuhan cinta naluri insani,
bukan semata bukti ceritera,
kisah menjadi ukiran hidup dalam diri..


©Farith_Hakimi//Nafie@UNIMAS2011